I Miss You Babeh..

Sehari sebelum tahun baru berita duka datang, sahabat ong meninggal. sebenernya gak tega ngeliat dia diliputi rasa sedih kehilangan yang terus menerus seperti itu. :( , dan terus kepikiran saat mendengar kabar tersebut doi langsung cuss ke bandung, disamping ikut prihatin juga tapi dalam situasi seperti itu takut terjadi apa-apa yang menimpa dirinya selama perjalanan. udah yaaa sayang jangan sedih terus, nanti bunga-bunga ditaman jadi layu kalo kamu sedih terus. #gagalgombal

Rasa kehilangan mendalam terhadap seseorang yang pertama kali gw rasakan adalah ketika kakek meninggal, gw emang cukup dekat dengan kakek yang biasa gw panggil babeh. Karena saking dekatnya sepupu gw yang lain pun telah memberikan predikat kepada gw sebagai cucu yang paling disayang. Jadi, ketika ada apapun yang mau dilakukan dirumah babeh, gw –lah yang biasa ngomong ke mereka (babeh dan umi), karena menurut mereka kalo gw yang ngomong pasti dibolehin. Misalnya aja mau main didekat kolam atau depan penginapan. Karena suka dimarahin main didepan penginapan, takut menggangu  katanya hihihihi..  maklum waktu itu gw masih SD, sedang unyu-unyunya dan bawel.

Bahkan bunda ataupun umi sering cerita kalo sewaktu baby gw sering di pangku babeh sembari nyanyi “pok ame-ame belalang kupu-kupu, siang makan nasi kalau malam minum susu” atau di ucang-ucang angge, itu lo dimana babeh duduk di bangku kemudian gw memeluk erat kaki-nya dan di ayun-ayun sambil nyanyi “ucang-ucang angge” dan sampe sekarang gw gak ngerti arti dan berasal dari mana bahasa tersebut hihihi… :p

Gw juga sering main ke toko material milik beliau di siang hari, nemenin beliau sama tante/om yang lagi jaga toko dan terkadang malah tertidur disana, karena anginnya yang sepai-sepoi serta tante atau babeh suka sekali memijat dengan lembut dahi gw, saking keenakan akhirnya malah pules deh hihihhi.. setelah itu disuruh pindah ke kamar tante dan tidur sampe sore.

Dan setiap weekend selalu nginep dirumah beliau, tapi tidurnya sama tanteku. Yang paling ngangenin sampai sekarang adalah setiap pagi umi selalu buat nasi goreng dengan daun mengkudu, dan itu enaaakk banget. Nasi goreng daun mengkudu selalu hadir dimeja makan beserta teh manis hangat di pagi hari. Kalo nginep dirumah beliau harus bangun pagi-pagi sekali dan gak boleh ketinggalan sholat subuh, kalo gak bangun bisa-bisa pantatnya ditepok sampai bangun hihihih…

Hari perpisahan pun tiba,
Ketika sedang belajar dikelas, guru menghampiri-ku dan memberitahukan berita tersebut. babeh menghembuskan nafas terakhirnya, dengan rasa tidak percaya dan bingung harus berbuat apa. Gw langsung memasukkan semua buku kedalam tas dan ijin pulang lebih awal. Di dalam angkutan umum masih dalam rasa tidak percaya bahwa babeh telah tiada, belum sampai gerbangnya kakiku mulai gemetar dan sangat berat untuk melangkah. Bibirku kelu tak dapat berkata atas apa yang kulihat saat itu. jantungku berdetak lebih cepat dari biasanya. Apa aku sedang bermimpi? .

Aku mencoba untuk terus melangkah walau terasa berat dan tak percaya, dan air mata ku terus saja mengalir. bendera kuning telah terpasang di depan rumah, semua orang mulai berdatangan beriringan dengan isak tangis disetiap sudut yang kupandang. Dan aku masih tidak percaya, tubuh kaku yang terbaring dengan kain putih itu adalah babeh. Tangisku makin tersedu-sedu. Seluruh tubuhku gemetaran mirip orang mengigil, tak kuasa ketika aku mulai mendekat untuk melihat babeh, rasa sangat tidak percaya, bahwa babeh telah meninggalkan ku, meninggalkan kita semua. Ku beranikan diri sebisa mungkin dan mulai duduk dekat dengan babe dan membacakan surat yassin. sebelum babeh mulai di bawa ke tempat istirahat terakhirnya, umi, tante dan semua cucu-nya mencium beliau untuk terakhir kalinya.

Aku cium kening babeh untuk terakhir kalinya.
umi berpesan untuk selalu mengirimkan doa untuk beliau, Jangan terus menerus ditangisi, kasian babeh nanti beliau tidak akan tenang disana karena kita terus menangisinya. Lebih baik sholat dan kirim do’a, kalo teteh gak tau bacaannya apa aja, kirim surat al-fatihah aja.

inget babeh, inget masa kecil. Aku senang dengan masa kecilku yang dilalui bersama dengan beliau.
Walau ketika kepergian beliau malah merubah suasana yang begitu drastis.
I miss you beh.. :(
Pasti babeh mendapatkan tempat yang terbaik di sisi-Nya.
Aamiin..


*jam 12 malam lewat sambil nangis di kamar ditemenin suara dua kucing lucu yang ngeang-ngeong aja di dapur -___- ..jadi spooky sendiri.



Label: ,