Serba-Serbi Membuat Bekel Sendiri Ke-Kantor



Minggu lalu sekembalinya gw dari rumah ke-kosan membawa banyak bahan baku makanan. Saat itu gw merasa seperti menemukan harta karun. hahahha... Pasalnya, 2 bulan mendatang gw harus irit-irit pengeluaran. Bukan karena pelit atau gak punya uang, akan tetapi sedang ada peng-alokasian dana untuk kepentingan terdekat. Yang jelas bukan untuk Nikah..! di lamar aja juga belom.. (laahh jadi curhat hahahah..).

Saking nafsunya pengen bawa bekel hasil masakan sendiri, gw udah beli sayur mayur. Nitip mama yang beranjak ke pasar untuk beli bumbu dapur. Alhasil sayur tinggal-lah meluyur, bumbu dapur pun melayu. hiks....

Seminggu kemudiannya (lagi).


Kok lama banget yaa, udah seminggu aja lagi aja. Dikala sedang nafsu-nafsunya masak sendiri untuk bekel, eh malah ada aja yang ngajak makan gratis. Deuh.. gimana bisa nolak.

Akhirnya sebelum pulang ke-kosan gw mampir dulu untuk beli sayur (lagi) dan daging. Kali ini memang sudah direncakan mau memasak apa. Yang gampang-gampang aja lah, mana udah beli banyak bumbu dasar instan lagi. hahaha.. NIAT.

"Memasak Untuk Bekal Sendiri Adalah Salah Satu Cara Untuk Mencintai Hari Senin  "

Gw rela bangun shubuh demi masak untuk bekal sendiri ke-kantor, dan karena hal ini lah membuat gw lebih bersemangat untuk menghadapi hari SENIN. masih jaman I Hate Monday?.. masak aja keles..

Selesai jemur pakaian, gw siap untuk nyiangin sayur. Potong-memotong bahan apa saja yang akan digunakan. Dalam waktu satu jam ala tukang masak amatiran, jadi juga deh masakan gw. ihiyy..


Cah Kangkung Saus Tiram dan Daging Sapi Lada Hitam.





Alasan dibalik mengapa tiba-tiba kumat rajinnya. Ini bukan kebiasan rajin gw yang unbelieveable. Biar kata rada males, suka bangun siang kalau libur, suka banget rapel mandi kalo lagi libur, suka banget tidur kalo lagi gak ngapa-ngapain, betah banget kamar berantakan (eh ini udah gak lagi dong, semenjak ngekost kalau kamar berantakan dan gak cape-cape amat pasti gw sempetin untuk rapihin kamar dulu biar bobo-nya nyaman. senyaman bobo di pelukan Abimana).



Ong, adalah sesosok makhluk hidup yang sudah lama mencuri hati gw, doi emang alasan pertama yang menjadikan gw hari ini pengen masak. Terkandung janji juga sih, yaa mau gimana lagi daripada dibilang dusta. ehehhe...  Kan biasanya cowo akan luluh kalau dimasakin sama cewenya, apalagi sampai di bekelin gitu. aiihh.... drama korea banget gak sih.

Plus ternyata cemilan sarapan yang gw gantung di pintu kamar kost-annya berhasil membuat doi luluh juga. hahaha.. yaa maklum lah, kita berdua sempet drama. Karena menurut gw mayan juga ya, beli makan diluar agak rogoh kocek banyak dan kurang beragam serta gak ada romantisnya yang ada cekak. Awalnya sih bisa sweet selanjutnya bangkrut. hahahha... apalah namanya juga demi cinta, eneng rela bang.

Yang kedua, nah kok ada yang kedua. Ini bukan berarti gw mau berpaling. Tapi, karena emang mampir ke Instagram kak @nunoorange itu bikin pengen bawa bekel. Demi bisa diterima dikalangan #gengbekel per-instagraman. Dengan niat mbulet gw juga jadi semangat untuk mengasah kembali naluri memasak. Selain hemat, tentunya sehat. ahay.. ajegile. Gw gak nanggung loh, kalo abis liat instagramnya doi bakalan jadi pengen pesen catering sama dia. (eh....).

"Memasak Untuk Bekel Sendiri Membuat Kita Berangkat Kerja Lebih Pagi Dari Biasanya"

Dampak positiv yang didapat dari memasak sendiri untuk bekal sendiri adalah membuat kita jadi rajin bangun lebih pagi dan berangkat kerja lebih pagi dari biasanya. 
Macet?..jiah lewaaattt. 
Kesiangan? beuh apalagi itu, kepagian yang ada. 

Jam makan siang-pun mampir. Saatnya mencicip masakan sendiri. ihiiyy.. gw udah semangat dan pengen segera tahu seperti apa olahan tangan gw ketika masakan gw telah dingin dimakan angin. 

Akankah masih tetap enak?
atau malah bikin eneg?


Food Testing by My Self

Kalau masalah tampilan sih, jangan tanya ya. Soalnya hampir sama lah sama yang di warteg. Apalagi ini udah gw buntel di dalam plastik hehehe.. takut tumpah-tumpah soalnya. hehehe..

Suapan pertama.

Begitu menggoda, aroma dari cabe rawit tajam banget. Tapi, demi menghargai masakan sendiri, yaa harus dimakan donk. Apalagi beli bahan bakunya mayan banget. 

Cah Kangkung Saus Tiram-nya sih enak, cuma pedes banget. Hahaha... 

Terus, Daging Sapi Lada Hitam-nya juga enak, untung dagingnya gak alot. Cuma emang bikin bibir jontor. hahahha..

Dua hasil makanan gw tersebut, telah memporak-porandakan perut gw. Mules seketika, Melilit terus menerus. Karena gw anaknya positive thinking banget. Jadi, gw rasa perut mules dan melilit karena gw mau datang bulan.

Selanjutnya gw whatsapp ong, untuk mengakui dan membiarkan dia untuk tidak menghabiskan bekalnya. Atau bahkan bertanya lebih lanjut mengenai rasa dan sampai mana dalam mencicipi bekalnya kali ini.

"Kalau kamu udah gak tahan, udah gak usah di abisin. Ini pedes banget, aku aja kepedesan".

Walau begitu tetep loh, masak-memasak gak bikin gw kapok. Malah jadi pengen masak lagi. Mumpung bumbu lada hitam-nya masih ada, jadi pengen diaplikasikan ke tempe deh. Udah lama pengen bikin kreasi tempe.

yah jadi inget sama yang suka tempe. -___-"
  

Terus kapan bikinnya?

Nanti yaa, kalau udah beli tempenya.


Kalau kamu, suka bawa bekel juga gak?

Label: , , , ,