Udah Gak Jaman Touring Lagi..!

Touring yuk bro...

Kalau kamu lagi dijalan ketika menjelang tengah malam, melihat sekumpulan motor dengan jenis motor yang sama atau berbeda. Dan masing-masing pengendaranya memakai atribut yang sama dan gear yang lengkap.

Yap, selamat kamu harus minggir dulu dan memberi mereka jalan karena ada yang mau touring.

Okesip.. *melipir

Touring Motor


Sewaktu belum mengenal apa itu komunitas dan club motor, awalnya agak risih, kesal dan memandang mereka sebelah mata. Bayangin aja lagi asik-asik jalan damai di tengah jalan tiba-tiba lo harus di klakson dengan berbagai bunyi yang terdengar norak untuk minggir agar tidak menghalangi sekumpulan motor yang terlihat terburu-buru.

Sampai akhirnya punya pacar eh mantan yang dengan resmi bergabung di sebuah club motor. Deuh segitunya amat yaa mau gabung di club motor. Yang ini pengen gw bahas nanti, ribetnya pengen gabung jadi anak motor. Hahahah..

Namanya juga laki, mungkin kejantanan naik sekian persen setelah akhirnya bergabung disebuah club/komunitas motor. Yang dimana nama paguyuban tersebut sudah cukup terkenal di Jakarta dan mempunyai anggota yang tersebar di Nusantara.

Terkadang ketika mendengar kata “Touring” seakan yang tertanam di pikiran adalah berkelana ke-suatu tempat yang JAUH menggunakan motor dengan sekumpulan teman-teman dari organisasi yang sama.

Jadi, kalo lo cuman ke-puncak doank bareng temen-temen terus bilang touring, ada aja yang nyeletuk. “Itu mah bukan touring.. tapi maen keleus…”

Terus masalah? Hahaha…

Padahal arti kata touring itu sendiri berekreasi, berwisata, piknik dan sejenis kata lainnya. Yang dimana harus dijalani dengan senang hati serta riang gembira. Namanya juga jalan-jalan masa sih harus mikul beban. Serta tidak terikat oleh waktu maupun jarak, tapi sebagian orang cenderung melakukannya dengan berkendara bersama. Bahkan untuk pejalan kaki-pun kata tersebut kurang popular.

Touring Sendiri atau Bareng Teman-Teman, Terserah..!


Nah, Mau touring sendiri atau sama teman-teman, terserah.

Lebih asik sih kalau touring sama teman-teman. Jadi, apabila ketika dalam perjalanan mengalami trouble bisa diatasi bersama-sama. Lantas kalau touring sama teman jangan sampai mengabaikan kesehatan dan persiapan kendaraan sebelum melakukan perjalanan. Biar bagaimanapun trouble dijalan itu menghambat bro, ada cerita sih tapi kalau nyusahin kan gak enak juga.

Touring Motor

Kalau mau touring sendiri harus benar-benar melakukan extra persiapan. Bahkan perlu banget untuk membawa kunci-kunci motor sendiri. Siapa tau dijalan ada yang butuh bantuan kita.

Saling membantu itu kan indah.

Touring Motor

Kalau masalah persiapan diri gak usah dijelasin lagi kan, masa iya mau jalan jauh tapi kesehatan tubuh gak dijaga. Deuh mending bobok aja dikamar sana sambil nonton drama korea.


          Lihat : Touring to Ciwidey, Bandung 

Touring sendiri ataupun rame-rame, terserah.. Keduanya tetap asik untuk dinikmati dengan cara masing-masing. Keceriaannya sama, kesenangannya juga sama. 

Pengalaman Touring


Alhamdulillah udah pernah ngerasain, meski jaraknya gak jauh-jauh amat. Baik jadi boncenger (istilah yang menjadi penumpang/yang dibonceng) atau jadi rider.

Perjalanan pertama kali touring ke-puncak bareng teman-teman kampus semester awal. Waktu itu masih jadi boncenger, yang hayuk aja mau dibawa kemana. Asal bukan diceburin ke jurang. 
Tapi, adek mau kok bang kalau di ajak ke KUA. Eeeaaaaak…

          Lihat : Touring ke Puncak

Sampai akhirnya jadi ketagihan, dan merasa tertantang untuk melakukan perjalanan dengan tidak menjadi boncenger lagi, tapi jadi ridernya. :p

Touring Motor
Nyook kita jalan rame-rame...nyookk...

Disini mulai rada belagu, apalagi lo tau sendiri kan darah muda, darah yang berapi-api kalau kata Bang Haji Rhoma.

Gw dan teman-teman kampus gw lainnya bertemu di semester 3, Merasa se-iya dan se-kata. Akhirnya gaya-gayaan bikin sebuah komunitas asal asik dengan nama JSIC (Jakarta Salemba Informatika Community).

Touring MOtor
Baris dulu cekrek...

Ngerasa dulunya gw rada alay, akhirnya gw menyadari bahwasannya setiap orang pasti pernah melalui proses ke-alay-an. Jangan pernah menyangkal itu semua. Hahaha..

Dengan teman-temanku yang satu ini lumayan agak sering berpergian, mulai dari tektok ke-puncak di setiap malam minggu sampai akhirnya kenangan yang selalu di ingat sewaktu touring ke Ujung Genteng.

          Lihat : Road To Ujung Genteng
          Yang mau lihat Videonya : disini

Kata Tektok yang dimaksud adalah dengan melakukan perjalan pulang dan pergi dalam satu hari. Kata tersebut memang sudah sangat familiar dikalangan anak ngerasa motor.

Paling sering pergi ke Puncak atau Bandung yang biasa dilakukan secara tektok. Pergi jam 11 malam ke-puncak, sebelum shubuh sudah harus turun (pulang) agar sampai rumah tidak terlalu siang.

Malu kan, pulang bareng tukang sayur yang abis dagang di pasar.

Ngerasa dulu rada risih meliat yang lagi touring berbaris dan membawa tongkat menyala untuk menyingkirkan yang dijalan agar minggir sedikit untuk membiarkan rombongan lewat.

Touring Motor
Istrirahat dulu, cekrek...

Tidak lupa serta merta sandi ketika touring pun wajib dipakai ketika sedang melakukan perjalanan. Terutama petunjuk adanya jalan berlubang. Agar teman yang berada dibelakang tidak terjebak dalam lubang. Lubang kenangan misalnya.. *krik

Dan keadaan –pun berbalik. Berada di posisi yang dahulu agak risih melihat hal tersebut, seketika ngerasa gw menjadi sedikit keren. Yang padahal gak ada keren-kerennya sama sekali, karena mengganggu kedamaian pengendara lainnya.

Bersama teman gw yang ini sih belum seberapa. Karena masih santai kaya di pantai.

 
Emangnya Mau Kemana Sih Buru-Buru Sampe Ngebut?..


Untuk pengalaman yang kemudian bikin gw ilfeel dan mencap mereka sok jagoan. Adalah ketika ikut touring dengan sebuah club motor mantan (penting banget gak sih ini sebut mantan hahahaa), disini sih gw cuma jadi boncenger. Tapi, bener-bener ngerasa bersalah dengan orang-orang disekitar.

Kok segitunya sih..
Bagai ngibrit dikejar setan dan hutang, seperti itulah kira-kira

Touring Motor

Sekumpulan motor yang mengadu kecepatan di jalan dan menaikkan gengsi serta arogansinya terhadap pengendara lainnya, sehingga kalau tidak mau minggir akan dipaksa menepi untuk memberi jalan. Dengan cara pepet dan geber terus lalu pasang tampang serem.

Mobil angkot ataupun metromini yang paling sering kena sasaran tinju atau tendang bebas sembari berkendara. Pasti tau donk, kedua angkutan umum tersebut sering terlihat ugal-ugalan dijalan. Cucok deh ketemu yang serupa.

Emangnya mau kemana sih buru-buru sampai ngebut?..

Hanya karena mengejar waktu agar tidak pulang terlalu siang, sore atau malam. Hanya karena mengejar teman yang sudah jauh didepan sana.  
Sampai akhirnya merugikan pengendara yang lain dan diri sendiri. Syukur-syukur situ selamat, coba kalau gak…

Apes..

Bukan hanya touring, dalam jarak 5 km aja bisa dipastikan juga berlaku hal serupa, menuju tempat kopdar serta sowan ke-basecamp komunitas lainnya semisal. hmppft..

Adek lelah bang...

Touring Motor
Touring sama Mudik emang gak ada bedanya, gembolan ditaro belakang. fuih...!


Dan gw pernah merasa dalam posisi sok jagoan tersebut.

Karena ngerasa banyak temennya, perasaan sok keren tersebut muncul. Mulai dari berkendara dalam kecepatan tinggi, saling salip menyalip pengendara lainnya demi mengejar teman yang berada di barisan depan, serta geber pengendara lainnya yang tidak mau memberi jalan / menghambat perjalanan.

Okesip, ngerasa keren.

Padahal jago kandang. Coba kalau disamperin lagi sendirian, kalau gak mati kutu. Hahahhaa…

Walau bagaimanapun, touring terjauh terakhir gw bersama temen-temen pulsar hanya sampai di Sawarna. Yang juga memberikan pengalaman luar biasa dan tergantikan, yang memberikan medan perjalanan yang seru dan tak terlupakan.

Kita jalan damai kok, gak sampai arogan dan anarkis. Kalau masalah kecepatan sih, you know lah yaa... Yang ngebut blass mah di depan, yang alon-alon mah di belakang.

          Lihat : Adventure to Sawarna - Surga Tersembunyi di Ujung Banten

Sayangnya untuk saat ini, merasa tidak memungkinkan untuk melakukan touring lagi, selain fisik yang mulai terasa lelah untuk perjalanan jauh, serta tidak kuatnya menahan kantuk ketika perjalanan. Dan alasan lainnya yaitu kendaraan. Agak kurang yakin untuk ajak si “budi” touring jauh. Hahaha *alaysan.

Touring Motor

Jadi, ketika bertemu yang masih dengan bangga mengenakan atribut club motornya dan menceritakan belum pulang kerumah karena habis touring. Dan menanyakan kepada gw mengenai kopdar dan rencana touring.

Sorry to say nih yaa, Udah gak jaman touring lagi..!
Dan bukan jamannya gw lagi untuk nongkrong kopdar dipinggir jalan atau dimanapun sampai larut malam hanya ngobrol ngalur ngidul aja. Atau hadiri Anniversary club dan komunitas motor untuk saling unjuk gigi. hiks.. Karena sekarang gampang banget ngantuk, hahahah..

Bukan ngerasa mulai sok dan belagu. Itu sih dari dulu hahahha..
Tapi, masa tersebut bukan lagi masa yang harus gw lakukan kembali, karena masih banyak hal yang ingin dikejar dan dikerjakan demi masa depan cemerlang.

Berkaca dari pengalaman orang lain yang gila touring tanpa ada persiapan yang matang, hingga pekerjaan dan semuanya yang dimiliki rela dikorbankan hanya demi touring. Sampai pada akhirnya semua hilang.

Touring MOtor


Meski gak semuanya sih seperti itu, masih banyak juga temen gw yang bisa memanage-nya dengan baik. Tidak mencampurkan antara hobby dan pekerjaan. salute deh..

Apalagi cewe yang masih suka touring kemana-mana naik motor gede-nya. ieh keren euy, seksiih.. hahahha..Dan masih banyak juga kok, yang touring dengan misi sosialnya untuk berbagi kepada sesama, gak melulu bernada negative.

Touring itu emang asik banget, apalagi kalau nemuin jalanan yang rada suram. Awalnya ngerasa adventure padahal deg-degan dan takut hahaha... :p



Jadi, Udah gak jaman touring lagi..!!
Tertanda orang iri yang rindu touring tapi belom kesampaian lagi. lol :p

Label: , , ,