Sandwich Bakar Pesanggrahan, Cemilan Sepulang Kerja

Sekarang ketertarikan gw untuk wisata kuliner itu guedeee banget. Terutama obsesi gw untuk photo makanan langsung ditempat beli-nya. Tapi sayang kadang dompet gw harus menyesuaikan harus kemana berlabuh. Mau-nya sih tiap lagi galau pengennya makan enak, dengan dalih sekalian review tempat jajanan, atau tiap weekend. Eh,tapi gak bisa gitu jugaaa ternyata duitnya keburu di post-in macem-macem hehehe.. maklum lah masih pegawai biasa :p *ini kok gw kaya sekalian curhat gitu ya hahahahha*

Nah, biasanya kalo dari rumah udah bawa ipad beserta seperangkat alat lainnya. Itu berarti gw udah niat mau berlabuh nyari colokan dan wifi (optional sih..soalnya kuota gw masih bejibun, hahaha belaguuu). deuh.. sebenernya males banget nyari-nyari colokan walau sekarang udah punya power bank, entah kenapa keyboardnya kudu dicolok listrik baru bisa conect -_-. yasutralah...

Udah lama banget penasaran sama tempat ini. Udah coba googling untuk review tempat ini juga. Tapi, (kebanyakan tapinya ya..) yang lewat biarlah cuma lewat hahahaha.. Arah jalan pulang dari kantor emang banyak banget lewatin tempat jajanan terutama deket pasar puri sampai jalan panjang. Udah ada beberapa tempat sih pernah gw cobain, termasuk sensasi nyobain Masakan Thailand di My Thai beberapa waktu lalu.



Kebetulan si oong ngajakin ketemuan, karena gw udah separo jalan akhirnya gw ajakin ke Sandwich Bakar Pesanggrahan. okesip... setelah sampai disana. Parkirannya sih agak sempit yah, terutama untuk motor. Jadi empel-empelan gitu hehehe. Konsep dari tempat jajanan satu ini emang kaya untuk tempat nongkrong dan sekedar ngemil aja sih. Kita bisa pilih mau duduk di dalam atau diluar. Karena sebelumnya gw udah googling nih tempat yang katanya punya dua lantai. Tapi, nyatanya lantai atas udah gak dipake lagi. Waktu lagi kesana sih emang lagi rame banget, setiap ada tempat duduk yang mulai kosong pasti cepet deh di isi oleh pengunjungnya.

Gambar dari Zomato

Untuk suasananya sih gw kurang begitu nyaman hehehe. Apa karena udara pada malam itu lagi panas kali ya, makanya gw rada gak betah, atau karena kelamaan nungguin si oong yang ternyata ban motornya bocor di tanah abang. entahlah.. yang jelas sebenarnya gw lagi pengen dapet tempat yang tenang biar bisa nulis atau sekedar blogwalking. Tempat terlalu riweh bikin otak makin pusing.

Mas-mas nya udah nyodorin menu. Tadinya penasaran sama sandwich-nya tapi karena sebelum kesini gw udah ditraktir wisnu makan mie tek-tek alhasil kenyang pake banget. Sembari nunggu oong yang tak kunjung dateng juga, gw putuskan untuk pesen wedang ronde. Kayaknya sih enak makan ronde anget-anget.

Wedang Ronde gw akhirnya datang juga. dan gw cuma melongo aja ketika mangkok kecil polos yang katanya wedang ronde itu, terhidangkan di meja gw. Ekspektasi gw wedang ronde seharga Rp. 15.000,- itu bakalan kumplit seperti wedang yang biasa gw beli di daerah rumah gw. Sayangnya yang dateng bikin gw kecewa. Cuma terisi mochi warna warni isian kacang sebanyak 5 (kalo gak salah, rada lupa) dengan kuah air jahe dan gula merah. itu pun rasa jahenya menurut gw kuat banget, sedangkan gak berasa manis sama sekali dari gula merahnya. maklum gw suka kalo air jahenya itu pas banget dengan air gula merahnya. Jadi, Balance gitu. sedangkan mochinya hmmm.. not bad. lumayan tapi agak lengket banget yah. Selama makan ronde ini, gw agak ngedumel melulu dan terus membandingkan dengan Wedang Ronde langganan deket daerah rumah gw. Rasanya kok gak worth it banget ya, seharga lima belas ribu tapi begitu aja. Mending Wedang Ronde deket rumah gw isiannya ada kolang kaling, kacang sangrai, potongan roti dan mochi, kuah jahenya pun enak. Cumba dibandrol  enam ribu. Jadi, Kapok deh rasanya hehehe...

Hampir mirip teh manis :(

Akhirnya oong pun datang. Tapi, gw sarankan dia untuk coba Sandwich Bakar-nya karena gw penasaran dengan rasanya. mau pesen sendiri tapi takut gak bisa ngabisinnya hehehe. Jadi, minta aja yaaa :p

Sandwich Bakar yang katanya semua roti adalah buatan sendiri, punya 3 pilihan roti yang bisa kita pilih, ada roti biasa, whole weat sama (lupa deh hehehe..) terus untuk ketebalannya pun bisa dipilih. mau yang biasa yaitu sebesar roti tawar dan cuma dapet 4 potongan) sedangkan yang tebal itu dua kali lipat dari biasa dan dapet 6 potongan. Sandwich Bakar Black Peper Tebal-lah yang akhirnya kita pilih. ketika roti datang dan sudah terhidangkan. Rotinya emang tebel, dan tekhniknya pun memang dibakar (yaaelah neng namanya juga Sandwich Bakar). Rotinya lembut dengan isian black peper, selada dan tomat. Enaak siihh.. 



Kok gak minum, emang gak seret?
minum doonk, gak mau pesen yang aneh-aneh jadi pilih es teh manis aja deh. hihihi..setelah makan akhirnya kita bayar (yaiyalaahh.. kok gw nulis jadi rada-rada ya hahahha).. 

Menurut gw dengan harga kira-kira Rp.40.000,- untuk sandwich bakar dengan roti biasa dan tebal. Mahal.. dan isiannya pun cuma selada sama tomat aja. yaa... Anyway balik lagi ke masalah selera sih. Yaa... gak ada salahnya juga kalau emang mau merasakan sensasi Sandwich Bakar di Pesanggrahan dengan berbagai macam isian, mau manis atau gurih. yang mungkin tempat nongkrong satu ini bisa dijadikan option dikala lagi ngidam Sandwich Bakar.

Oiyaa satu pelajaran lagi yang gw dapet, tempat ini spesialis Sandwich jadi, jangan berharap terlalu banyak ketika memesan menu lain, kaya cerita gw diatas hehehe. Karena yang jadi primadonanya ya si Sandwich. Kecuali kalau menu lain yang dipesan ternyata memang direkomendasikan.


Kalo menurut kamu gimana? suka sandwich yang seperti apa?




Sandwich Bakar
Jl.Pesanggrahan Raya No.168
Puri Indah, Jakarta Barat
Telp. (021) 5820270 / 70778387

Twitter : @sandwichbakar

Label: